Sate: Kenangan Saat Makan Bareng (teman, do’i, do’a, dsb)


Widiiih, sudah malam masih saja bangun. Bukan mencari pembelaan, tetapi lebih dikarenakan sudah terlanjur salah jam dan momen untuk tidur. Seharian melakukan aktivitas kurang berguna kecuali Jumatan. Sms orang pun, beruntung kalo dibales, kadang dibales juga ada yang cuma bales satu-dua kata, bar kui, wis, bubar. #curhat dikit, ini kan blog pribadi.

Malam ini saya beli sate looooh, sate Cak Suli di depan HokBen Jakal. Maunya sih mampir di HokBen, tapi apa daya, kantong tak mendukung dan lagipula, ini traktiran dari si empu hajat, yakni Kak M. Rizki Ridhalahi, akhirnya belok kanan, dan mampirlah di tenda sate berwarna kuning, sekuning hatiku (emangnya kena hepatitis -_-). Kak Suhandika tampak kelaparan, pun Kak Marta yang biasanya paling lambat dalam makan bisa lebih cepat dibanding saya.

DP/Aziyz

DP/Aziyz

Sate, yap, kuliner khas Indonesia ini memang menggoda. Lha kok? Ya iyalah, secara sate itu enak, murah (antara 6000-12000 per porsi di warung biasa), banyak, bisa dimakan rame-rame, pake nasi/lontong tetep enak, dan yang penting, ada dagingnya. Baunya harum, khas daging, haha, soalnya agak ngeri makan sate jamur, ada daging kok pilih jamur. Disajikan bareng bumbu coklat rasa kacang, plus irisan bawang dan cabe. Seger beudh.

Eh,

Kembali ke judul. Nostalgia adalah suatu bentuk penolakan. Penolakan terhadap apa yang sudah terjadi, terutama kalo itu terlalu dihayati.

Beberapa tahun di Jogja, tempat makan sate saya bisa dihitung dengan jari. Yang dimaksud disini adalah sate yang bener-bener sate, bukan sate yang di angkringan dsb. Coba saya hitung.

Pertama, sate keliling. Ada yang bawa gerobak mirip bagian depan perahu sama yang disuwun ibu-ibu keliling. kalau tidak salah, selama 3,5 tahun ini, baru dua-tiga kali untuk masing-masing pedagang. Dulu pertama kali di Jogja, sempat keder dengar suara cring-cring-cring. Secara, kosan ada di pojokan dan rumah tusuk sate, wiiii, serem men. Besoknya ada lagi, dan kali ini saya melihat dengan mata kepala saya sendiri, ternyata itu suara pedagang sate bawa gerobak perahu dan menggetar-getarkan krincingannya. -_-. Maklumlah, di Jawa Timur kagak ada yang kayak gituan. Oiya, ini sate dimakan sendiri. Pernah suatu ketika pas Muspan Pramuka UGM, kelaparan, akhirnya manggil abang tukang sate depan rumah yang jadi lokasi Muspan. hehe.

Kedua, sate di depan SD Percobaan. Enak ini sate, mangkalnya disitu teruss, sampai sekarang juga masih ada kayaknya. Untuk pertama kalinya makann sate bareng cewek, icikiwir,😀 hahaha Coba deh kesana, suasananya dapet banget, pas brur, sepi, remang-remang, tapi terang benderang. Soalnya sebelahnya juga ada warung.😀

Ketiga, sate diwilayah karangwuni. Tau Gading Mas Jakal? Nah, agak masuk ke timur 300meteran ada tukang sate yang bentuknya warung. Jadi didalam rumah gitu. Sebut sajalah warung sate. Sama cewek juga.

Keempat. Sate Karang Kotagede. Nah, ini enak nih, enak soalnya suasananya dapet banget. Pas kalo mau ngumpul rame-rame atau cuma berduaan dan yang jelas, gak cocok kalo mau sendirian, soalnya yang datang kesitu pasti bawa teman, entah berdua, bertiga atau berbanyak-banyak. Aneh makan sate sendiri. Pertama kali makan disini tuh gara-gara traktiran gagal cumlaude. Maksudnya, gagal memenuhi target IP yang dijanjikan, walhasil kudu nraktir teman wisata kuliner tradisional. Ada koleksi fotonya loh, bisa dilihat di FB di album Gara-gara IP. Yang kedua juga masih bareng temen-temen kampus. Ketiga bareng kroco-kroco KKN dulu, haha. Dan yang keempat, baru bareng cewek.😀
#tiga kali makan sate dengan tiga cewek yang berbeda.

Kelima, ya, yang barusan sejam lalu saya kunjungi, depan HokBen, warung sate Cak Suli.

Keenam, kelupaan, pas KKN beli sate sapi seharga cuma 6000rb kalau tidak salah dan sudah pake lontong men. Setusuk isi 2 daging dan satu gajih. Satu porsi dapet 5 tusuk, lumayan, makan daging sapi murah meriah😀 Lokasinya di Jakal KM 10-an, kanan jalan dari arah kota.

Tapi Saudaraku, yang paling enak ternyata bukan yang di Jogja, tapi sate yang ada di Wangon, Banyumas.

Lha kok? Kemarin sempat jalan-jalan ke Banyumas, maunya sih, mencari alamat gitu, tapi dasar main cuma modal nekat sama duit, tanpa bawa alamat, bahkan jujur saja saya tidak pegang itu alamat, berangkat kesana. Malamnya keroncongan, lalu mampir beli sate didekat perempatan Wangon. Uenaaaaak. Suer samber The Flash atau Gundala deh. Dagingnya empuk, bumbunya pas, gurih, renyah, tasty. Mouthfeel dan aftertaste-nya dapaet banget. sungguh benar-benar sate terenak di luar Jatim yang pernah aye makan. Pokonya, jadi pengen kesana lagi.

DP/Aziyz

DP/Aziyz

Eh iya, yang jual ternyata bukan asli sana, tapi orang Kudus yang kemungkinan besar nikah sama orang situ. Jodoh orang itu emang jauh tapi pasti. Pasti ini konspirasi.

Lokasinya di sebelah timur perempatan Wangon, kira-kira 300meter. Kalo dari arah Kec. Jati Lawang, ya sebelum perempatan Wangon, kanan jalan, warna tendanya ijo dan pas didepan rumah anggota RAPI. Coba deh. InsyaAllah gak nyesel.

Tapi kali ini, makannya sama cowok, hahha, lha wong teman seperjalanan.

Yap, itulah beberapa kenangan tentang sate sampai hari ini, bila mau tahu detil cerita, bisa hubungi saya, dengan senang hati akan saya ceritakan😀

Pokonya, sate itu makanan enak, jadi makanlah sate sebelum asam urat, kolesterol dan darah tinggi menyerang anda. Selamat bersate-sate ria, eh, bersantai-santai ria.😀 Hahaha.

Komentarnyaaa dooong :3

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s